BLANTERVIO102

Pengalaman Pertama Solo Travelling ke Bali 3 Hari 2 Malam Cuma 500 ribuan!!

Pengalaman Pertama Solo Travelling ke Bali 3 Hari 2 Malam Cuma 500 ribuan!!
10 September 2018
Masih banyak orang di luar sana yang berpikiran kalo liburan itu mahal, liburan itu butuh banyak duit, liburan itu ngabisin tabungan dan segudang pemikiran lainnya. Nggak sepenuhnya salah sih emang, tapi tetep nggak bisa dibenarkan juga. Kenapa bisa begitu?

Nih ya, ane mulai suka backpackeran sejak tahun 2016 dan sampe sekarang nggak pernah keluar duit lebih dari 600 ribu buat jalan-jalan dan plesiran ke luar kota, bahkan ke luar pulau sekalipun. Ke Malang cuma abis 500 ribuan selama 2 hari 1 malam all incl., ke Dieng cuma abis 200 ribuan selama 2 hari 1 malam all incl., ke Bandung cuma abis 600 ribuan selama 2 hari 1 malam all incl., ke Bali pun cuma abis 500 ribuan. Mahal? Sama sekali enggak lah!

Kuncinya ada di diri kita sendiri, gimana kita mengatur pengeluaran dan keuangan selama liburan. Udah baca 10 Tips Wisata Murah ala Gembell Plesir belum? Baca dulu gih, ane bahas tuntas tips wisata murah ala ane yang nggak bikin kantong jebol tapi tetep berkesan dan bahagia lahir batin.


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Nah disini ane mau cerita Pengalaman Pertama Solo Travelling ke Bali selama 3 hari 2 malam bersama Savior Travel dan cuma habis 500 ribuan doang. Pengalaman paling mengesankan, paling gokil dan nggak mungkin terlupakan selamanya karena backpacker ke Bali adalah misi sekaligus cita-cita ane sejak jaman dahulu kala.

Mungkin sebagian besar dari sobat sekalian berpikir kalo jalan-jalan ke Bali itu butuh banyak duit dan bakal ngabisin tabungan. Ane juga berpikir begitu kok, kita punya pemikiran yang sama. Mulai dari transportasi yang nggak murah, penginapan, makanan sampe tiket wisata yang mempunyai standar bule bikin kepala pusing tujuh keliling. Apalagi solo travelling, dimana kita nggak bisa share cost dengan orang lain. Tentu aja pengeluaran bertambah nyaris 2 kali lipat.

Tapi ternyata pemikiran ane selama ini salah besar!!! SALAH BESAR!! Pulau Bali nggak seganas itu, Bali nggak semahal itu dan trip ke Bali nggak ngabisin duit sebanyak itu pula. Buktinya, ane bisa jalan-jalan murah ke Bali hanya dengan duit 500 ribuan selama 3 hari 2 malam tanpa share cost dengan siapapun alias bayar sendiri. Tapi jangan salah, itu semua di luar tiket Pesawat dan oleh-oleh yak (kalo termasuk transportasi, udah ane tulis ringkasannya dibawah. Baca sampe abis yak). 

Tepat pada tanggal 17 Juni 2018, kabar gembira yang bikin ane gila seharian datang dengan tiba-tiba. Kabar gembira yang sama sekali nggak ane sangka-sangka, bahkan sama sekali nggak ane pikirkan. Ane menang Giveaway periode pertama dari Saviortravel.id dan berhak mendapatkan Free Return Flight Air Asia alias Gratis Tiket PP tujuan Bali untuk satu orang.

Kabar ini menjadi kabar bahagia sekaligus kabar yang memusingkan karena jadwal penerbangan hanya berlaku di bulan Juli-Agustus 2018 sementara pada pertengahan Juli ane udah ada plan buat plesiran ke Bandung selama 2 hari. Ane harus bener-bener muter otak supaya pengeluaran saat plesiran ke Bali nggak bikin kantong jebol, syukur-syukur masih sisa.

Tanggal 29 Agustus 2018 ane berangkat dengan menaiki Pesawat Air Asia dari Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo menuju Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali dengan jadwal keberangkatan dari Solo Pukul 12.00 WIB dan tiba di Denpasar pukul 14.15 WITA. Perjalanan dengan pesawat memakan waktu sekitar 1 jam (inget yak, WIB dan WITA waktunya selisih 1 jam lebih cepat di WITA).


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Dan ini adalah pertama kalinya ane naik pesawat terbang dan SENDIRIAN! Rasanya? Seneng, takut, ribet dan ndeso hihi. Mulai dari pusing nyariin pintu masuk ke Lobby Check-in di Bandara Solo, pusing nyariin toilet yang ngumpet di pojokan tanpa petunjuk arah, di usir dari antrian Check-in karena ternyata bisa check-in mandiri di Kios AirAsia (berasa ndeso banget ini) sampe di teriaki Security cantik karena nyelonong masuk gitu aja tanpa melewati pemeriksaan di Bandara Ngurah Rai Bali. Duhh, itu gokil apa bego yak. Wkekekek.

Jadwal pesawat take off jam 12 siang dan jam 10 pagi ane udah nangkring di ruang tunggu bandara karena nggak mau ambil resiko ketinggalan pesawat. Udah cukup ketinggalan kereta waktu ke Bandung dulu, jangan sampe terulang lagi deh. Dan salah satu hal yang paling di benci oleh semua penumpang pesawat terbang adalah DELAY! Yess, pertama kalinya naik pesawat dan ane terkena delay sekitar 30 menit. Sampe detik ini ane masih bingung dan belum menemukan jawaban yang pas buat masalah satu ini, DELAY. Padahal kita udah bayar mahal (ehh ane gak bayar sih, hihi) dan berharap mendapat pelayanan terbaik, tapi tetep aja terkena delay yang bisa mengacaukan schedule.

Sekitar jam 12.15 pesawat AirAsia dari Bali yang akan membawa kita terbang ke Bali telah mendarat dengan selamat di Bandara Adi Soemarmo. Dengan semangat 45, seluruh penumpang AirAsia tujuan Bali (termasuk ane) udah bergegas buat antri masuk pesawat melalui Gate 1.

Kata orang, hal yang paling menakutkan saat terbang adalah bagian Landing dan Take Off, dan itu emang benar. Ane saranin kalo sobat takut ketinggian dan belum pernah naik pesawat, jangan liat keluar melalui jendela saat take off. Aslii nggak kalah serem sama nonton Valak, parah! Tapi jangan di tutup juga jendela nya, entar di tabok penumpang lain di sebelah karena saat take off dan landing jendela pesawat wajib dalam keadaan terbuka.

Saat itu cuaca dalam kondisi cukup baik meskipun di beberapa lokasi mendung dan berawan. Bahkan kita beberapa kali melewati gumpalan awan yang cukup tebal dan bikin jantung bergoyang saking takutnya. Ngeliat sayap pesawat tuh berasa mau copot gitu, mentul-mentul menembus awan dan badai persis kayak di film-film. Salah satu tips lagi nih kalo naik pesawat buat yang penakut macam ane, jangan duduk di samping jendela. Mintalah tempat duduk di lorong atau di tengah biar lebih aman dan nggak ngeri ngeliat keluar. Terlebih kalo cuaca lagi mendung atau ujan, banyak-banyak dzikir dah. Hihihi

Pukul 14.45 WITA pesawat yang membawa sekitar 100 penumpang ini mendarat dengan selamat dengan sedikit guncangan di Landasan Pacu I Gusti Ngurah Rai International Airport tanpa kurang satu apapun. Satu persatu penumpang turun dari pesawat dengan disambut Pramugari cantik di pintu pesawat sambil tersenyum ramah dan memikat hati para jomblo macam ane, eh hloh. Haha


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Ini nih salah satu spot Instagrammable yang ada di I Gusti Ngurah Rai International Airport yaitu sebuah Gapura khas Bali (namanya juga di Bali broo) yang bersebelahan langsung dengan Landasan Pacu. Ane saranin kalo sobat ke Bali dan landing di Bandara Ngurah Rai (yaiyalah di Ngurah Rai, emang mau landing dimana lagi -_- ) sempatkanlah buat berfoto sebentar di tempat ini.

Lokasinya berada di sebelah kanan jalan menuju arah pintu kedatangan. Pokoknya liat aja kanan jalan, nanti ada pintu geser otomatis yang langsung keluar menuju Gapura ini. Ehh ini gapura atau Pura sih?

Seperti biasa, setiap kali plesiran ke luar kota yang nggak bisa dijangkau dengan sepeda motor (nggak berani lebih tepatnya) ane selalu sewa sepeda motor di kota tujuan. Ini demi menghemat pengeluaran dan meminimalisir budget serta mengoptimalkan waktu plesiran yang nggak banyak.

Kemarin ane sewa sepeda motor Honda Beat di Rental Motor Bali Jaya dengan tarif 60 ribu per hari udah termasuk antar-jemput unit ke Bandara, 2 helm, 2 jas hujan dan 1 liter bensin. Buat review Rental Motornya, ditunggu di postingan selanjutnya yak. Entar ane bahas tuntas beserta plus-minus nya ini rental motor.


Hari Pertama Solo Travelling di Bali


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Hari pertama plesiran di Bali, tujuan ane adalah menikmati Sunset di Pantai Kuta, dilanjutkan dengan belanja oleh-oleh di Joger Pabrik Kata-Kata dan Serimpi Bali. Yah meskipun nama nya gembell, namanya manusia tetep aja kan yak pengen beli oleh-oleh khas daerah setempat. Hihi.

Rencana perjalanan di mulai dari Hotel tempat ane beristirahat yaitu RedDoorz Benesari 2 Kuta, Bali atau nama aslinya adalah Luckys Guest House. Buat review selengkapnya, tungguin yak. Hihi. Hotel tersebut berlokasi di samping Jl. Poppies Lane, tau dong Poppies Lane? Itu tuh, jalan yang paling famous di kalangan backpacker dunia karena ada buanyak sekali penginapan murah, tempat makan murah dan kehidupan malam yang nggak ada matinya.
Tau juga dong kalo Bali di dominasi wisatawan mancanegara alias bule dan mereka biasa bepergian dengan jalan kaki? Nah karena ane pengen ngrasain jadi bule (sumpah ini norak abis), jadilah ane jalan kaki dari Hotel - > Pantai Kuta - > Joger - > Serimpi Bali - > Geprek Bensu Kuta. Serius, ane niat banget ngelakuin ginian dan sendirian.


Menikmati Sunset di Pantai Kuta


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Dari hotel ke Pantai Kuta cuma butuh waktu 10 menit jalan kaki, sesuai lah sama Google Maps yang menjadi panutan selama di Bali. Tapi dari Kuta ke Joger? Mau marah tapi sama siapa, di Google Maps tertulis 18 menit jalan kaki dan kenyataan yang ane alami adalah 35 menit jalan kaki. Jangan melakukan adegan bego ini kalo sobat nggak siap capek yak, hanya dilakukan oleh profesional.

Satu kata buat Pantai Kuta nih, Amazing!! Ini pantai bener-bener menyihir ane dengan kesan dan keindahan pantai nya yang beeuuhh mantap jiwah. Terlebih lagi ada banyak bule yang bersliweran dengan pakaian 'you can see' nya, eitss ane nggak fokus ke situ yak. Anggap aja sebagai bonus selama di Pulau Dewata, hihi.

Sayangnya ane nggak berkesempatan menikmati panorama Matahari Tenggelam yang katanya paling aduhai di Pulau Bali  dengan sempurna karena cuaca yang mendung dan awan hitam menyelimuti seluruh langit di Pantai Kuta. Next time harus kesini lagi dan menikmati Sunset nya Pantai Kuta. Kapan? Yaa rencana aja dulu, perginya kapan dipikir belakangan. Wkekekek

Cuci Mata di Joger Pabrik Kata-Kata, Belanja Oleh-Oleh di Serimpi Bali dan Makan Malam di Geprek Bensu Kuta


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Setelah puas menikmati keindahan Pantai Kuta, ane lanjut ke Joger Pabrik Kata-Kata dengan jalan kaki. Nggak lama sih di Joger nya karena Joger tutup jam 8 malam dan ane sampe disana udah jam 7 malam.

Nah kelar dari Joger ane lanjut beli Pie Susu khas Bali di Serimpi. Serimpi tuh toko oleh-oleh semacam Krisna tapi punya harga yang lebih murah dan bersahabat di kantong gembell macam ane. Lokasinya tepat ada di depan Joger, tinggal nyebrang udah sampe. Isinya komplit plit plit, dari oleh-oleh makanan sampe pakaian dan pernak pernik ada semua. Pembahasan lebih mendalam akan ane tulis di postingan selanjutnya, kalo ditulis disini entar kepanjangan.

Perjalanan dengan jalan kaki masih belum kelar karena ane masih lanjut buat makan malem di Geprek Bensu Kuta dengan range harga 20-30 ribuan per porsi. Untungnya nggak jauh-jauh amat sob, jalan 5 menit udah nyampe. Rasanya? Standard sih, geprek dimana-mana ya rasanya kek gitu. Yang paling penting ane bisa makan di tempat yang terjamin Halal dan murah, udah cukup gitu aja. Soalnya gampang-gampang susah nyari tempat makan Halal di Bali, jadi harus cukup jeli apalagi di daerah Kuta.

Ane ucapkan banyak terimakasih nih buat temen ane anak Bali yang dengan senang hati mengantar sampe di Hotel dan banyak sharing tentang Bali juga. Kalo nggak ada dia, mungkin ane bakalan jalan kaki selama 30 menit (lagi) atau terpaksa naik ojol sampe ke Hotel.

Hari Kedua Dimulai Dengan Berburu Sunrise di Pantai Sanur


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Okey hari pertama kelar dan hari kedua dimulai. Hari yang panjang dan cukup melelahkan karena schedule hari ini dimulai dari jam 5 pagi dan berakhir di jam 8 malam NONSTOP.

Yes, menikmati Sunrise di Pantai Sanur adalah tujuan pertama di hari kedua ini. Perjalanan dengan sepeda motor memerlukan waktu sekitar 45 menit (harap maklum, ane nyasar 2 kali) dan tiba di Pantai Sanur sekitar jam 6 pagi. FYI nih sob, sunrise di Bali itu sekitar jam 06.15-06.30 WITA dan hari itu tanggal 30 September'18 sunrise baru muncul di jam 06.22 WITA.

Apakah ane dapet momen sunrise nya? KAGAK! Pantai Sanur di guyur hujan gerimis dari awal ane datang sampe balik. Matahari cuma nongol sebentar dan tenggelam lagi diantara kumpulan awan hitam. Yahh, sunset gak dapet sunrise pun gak dapet. Tapi tak apalah, toh tanpa sunrise pun Pantai Sanur masih memikat hati dan membuat candu buat didatangi kembali. Cerita selengkapnya bisa dibaca di postingan sebelah yak (tapi belum selesai ditulis, harap bersabar hihi).


Mengunjungi Pura Ulun Danu Bratan Bedugul


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Kelar nyunrise meskipun nggak ketemu sunrise yang sesungguhnya, perjalanan ane lanjutkan menuju Bedugul. Tau dong ane mau kemana? Itu tuh pura megah di tengah Danau yang ada di gambar duit 50 ribu, tau kan? Kalo nggak tau, ambil duit 50 ribu terus liat gambar di sebaliknya. Nah itu tempat yang ane kunjungi selanjutnya, Pura Ulun Danu Bratan Bedugul. Tempatnya indah banget sob, ada di atas perbukitan gitu. Hawanya sejuk cenderung dingin, ane sarankan kalo dateng kesini pake jaket dan celana panjang. Apalagi kalo udah mulai siang, kabut akan turun dan hawa dingin akan menusuk tulang.

Tiket nya cuma 20 ribu rupiah dan parkir sepeda motor 5 ribu rupiah (kalo gak salah, ane gak bayar parkir). Bukan karena ane nggak mau bayar atau ngibulin petugas parkir yak, tapi seriusan ane nggak tau bayar parkir nya dimana. Ane baru ngeh kalo bayar parkirnya di samping Pintu masuk pas udah keluar, petugas nya nggak minta sih. Hihi, maap deh yak. Tolong jangan tiru perbuatan tak terpuji yang ane lakukan kecuali dalam keadaan terpaksa, nggak punya duit kecil misalnya. Hihi. Tunggu cerita selengkapnya di artikel berikutnya yak, coming soon!

Niat hati setelah dari Pura Ulun Danu Bratan ane lanjut ke Danau Tamblingan yang ada di bawah Pura Ulun, mungkin sekitar 15 km ke arah bawah. Tapi karena waktu yang nggak memungkinkan ditambah signal provider three yang sama sekali nggak ada dan otomatis GPS Google Maps tak bisa bekerja, Rute Danau Tamblingan ane cancell dan langsung menuju ke tempat berikutnya yaitu mengunjungi saudara kita semua.


Temu Kangen di Sangeh Monkey Forest



solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Nah kan, sejak kapan ane punya sodara di Bali? Hihihi, bukan bukan sob. Ane mau berkunjung ke Sangeh Monkey Forest atau Hutan Monyet Sangeh. Namanya aja hutan monyet, begitu sampe di depan pintu Gerbang kita akan disambut sebuah Patung Raksasa berbentuk Monyet dengan beberapa patung monyet kecil mengelilingi nya.

Jalan sebentar dan menuju ke Pura Utama, kita akan menemukan puluhan monyet dari anak-anak sampe nenek kakeknya ada semua. Antara lucu sama takut yak sob, meskipun monyet-monyet ini jinak dan udah terbiasa sama manusia tapi tetep aja judulnya hewan liar. Tapi tenang, di tiap sudut Sangeh kita akan menjumpai pawang monyet yang siap menjaga pengunjung dari tingkah jail para kawanan monyet ini.


Belajar Sejarah di Pura Luhur Taman Ayun Mengwi


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Puas bermain dan temu kangen dengan sodara di Sangeh, perjalanan berlanjut ke Pura Taman Ayun di Mengwi. Pura ini cukup unik karena kompleks Pura Luhur ini di kelilingi kolam dan terbagi dalam beberapa bagian. Menurut sejarah, Pura Taman Ayun merupakan Pura milik Kerajaan Mengwi pada jaman dahulu kala dan merupakan Pura Paiban atau Pura Ibu.

Pastikan sobat mengenakan pakaian yang pantas dan sopan dengan celana panjang atau dress panjang. Jika sobat menggunakan celana pendek atau rok pendek, disediakan penyewaan kain penutup seharga 10 ribu rupiah.


Berburu Sunset di Tanah Lot Bali


solo travelling ke bali cuma 500 ribuan, solo travelling murah ke bali, pengalaman pertama solo travelling ke bali

Dan tempat terakhir yang ane kunjungi sekaligus sebagai penutup Solo Travelling bersama Savior Travel adalah Pantai Pura Tanah Lot di Tabanan, Bali. Pantai ini adalah tempat paling rame dan paling penuh pengunjung yang ane kunjungi selama di Bali. Bahkan Pantai Kuta dan Pantai Sanur nggak se rame ini, tapi pesona nya emang juara banget. Kita bisa menyaksikan Matahari Tenggelam dengan sangat sempurna dari atas tebing atau dari bibir pantai yang berbatasan langsung dengan laut lepas.

BACA JUGA : Menikmati Golden Sunset di Bawah Pohon Abadi Gebangkoro Pantai Kesirat Gunungkidul Yogyakarta

Dan di Tanah Lot inilah satu-satu nya tempat yang menunjukkan pesona Matahari Tenggelam dengan cukup sempurna tanpa halangan awan hitam dan mendung yang bergantung manja. Subhanallah, ane bener-bener speechless ngeliat keindahannya sob. Amazing sekaleeee!!!

Di bawah tebing sebelah kiri kita bisa menemukan sebuah mata air suci yang di percaya masyarakat Hindu dan masyarakat Bali sebagai mata air yang mendatangkan kebaikan bagi siapapun yang mencuci muka disitu. Tempatnya ada di bawah Pura atau di dalam goa di dalam tebing.

Penjelasan lengkapnya tungguin aja yak, ane akan share secepatnya di postingan selanjutnya. Ini tulisan udah panjang banget kayak kenangan sama doi di masa lalu, duhh malah baper kan.

Oh yaa, berikut ane jabarkan pengeluaran selama di Bali (di luar Oleh-oleh dan tiket pesawat)

Deskripsi Pengeluaran Nominal IDR
RedDoorz Hotel 3D2N 180.000
Sewa Motor 2 Hari 120.000
Bensin 30.000
Makan 3x 78.000
Tiket Wisata+Parkir 75.000
Sewa Yii-Cam 3 Hari 75.000
GrabCar Rumah-Airport 13.000
Bus Damri Airport Solo-Terminal Tirtonadi 25.000
GrabCar Terminal-Rumah 1
TOTAL PENGELUARAN 596.001

Pengeluaran tersebut di luar Tiket Pesawat PP SOC-DPS yak, kalo sama tiket pesawat jelas pengeluarannya akan jadi lebih mahal. Eh tapi nggak juga sih sob, kalo sobat mau plesiran ke Bali bersama teman (minimal 2 orang) ane ada promo Tiket PP Air Asia + Hotel 4D3N dari Jakarta, Bandung, Jogja dan Solo dengan range harga mulai Rp 850.000 per pax. Gilaaak, murah banget nggak tuh??? Cuss kepoin penjelasan lengkapnya di artikel Tiket Promo AirASia atau bisa langsung japri ane biar lebih mesra dengan klik tombol WhatsApp di bawah ini.

Kalo sobat mau lebih hemat atau solo travelling misalnya, bisa juga menggunakan jalur darat dengan Kereta Api Sri Tanjung tujuan stasiun Banyuwangi Baru seharga 90 ribuan dan dilanjutkan dengan naik Kapal Feri dari Pelabuhan Ketapang Banyuwangi sampe Pelabuhan Gilimanuk seharga 20 ribuan selama satu jam. Setelah itu perjalanan di teruskan dengan naik bus menuju Terminal Ubung Denpasar selama 4 jam dengan tarif sekitar 50 ribuan. Berapa duit buat PP? Cuma 300 ribuan sob udah bisa sampe Bali. Mantappp!!

BACA JUGA : Ittenary dan Tips & Tricks Solo Travelling ke Bali 3D2N, 4D3N dan 5D4N Termasuk Keliling Nusa Penida

Sedikit informasi tambahan buat sobat yang mau menuju ke Bandara Adi Soemarmo Solo, pihak otoritas Bandara tidak mengijinkan taksi konvensional, taksi online atau ojek online masuk ke area Bandara baik drop off ataupun pick up penumpang dari dan ke Bandara.

Jadi alternatif nya adalah dengan naik GrabCar, Go-car atau Uber tapi transaksi akan di selesaikan sebelum masuk wilayah Bandara. Jadi saat masuk ke Bandara, status perjalanan kita udah selesai dan nggak ada transaksi lain di dalam area Bandara. Itu karena pihak Bandara bisa melacak signal aplikasi Ojol yang masih berjalan sampai di Bandara. Ribet yak? Banget!

Atau alternatif kedua dengan minta di antar saudara sampai ke Bandara karena kalo pake Taksi Bandara harganya mahal banget sob. Mungkin harganya sama dengan biaya trip ane ke Dieng 2D1N, duh ampun deh.





Kalau dirasa artikel ini bermanfaat dan berfaedah, silahkan klik tombol share Facebook, Twitter atau Google Plus di bawah ini yak. Salam Gembell
Share This Article :
Tri Murjianto

Hanya seorang manusia biasa yang hobi mblayang dan blusukan ke kota orang. Kuyy Ngegembell bareng! 

TAMBAHKAN KOMENTAR

1872748957312907368